Monday, January 23

Pengalaman Berobat Mata BPJS di Cicendo #2

Yuhuuuu... lanjut lagi ceritanya yak...


Maret -  Agustus 2016

Setelah ngantongin Surat Rujukan dari Puskesmas & RSU Pindad, saya ke RS Cicendo (lagi). Kali ini gak ke Poliklinik Paviliun, tapi ke Poliklinik Reguler karena saya akan pakai jalur BPJS.

Cerita sedikit ya,... sudah jadi rahasia umum, kalo mo ambil nomer pendaftaran mending subuh. Dan ya, banyak banget yang bilang gitu ke saya selama disana. Tapi, setelah saya coba berbagai macam jam, hasilnya adalah... mo jam berapapun kita dateng, pulangnya selalu lepas Dzuhur (diatas jam 12). Untuk menyiasati hal itu, saya selalu datang jam 9.30-9.50. Karna ambil No Pendaftaran ditutup jam 10. Pokonya mepet waktu tutup, biar jeda waktu dipanggil ke loket pendaftarannya gak terlalu lama. Jangan lupa siapin stock sabar yaa...

Kalau kita mau ke Poliklinik Reguler, pintu masuknya di sebelah kiri gedung. Begitu masuk kita ambil no antrian pendaftarannya di Satpam, sebelah kiri pintu masuk. Waktu itu RS Cicendo lagi di renovasi a.k.a kuriak jadi lumayan hareudang dan rada sumpek karna penuh orang, kipas angin dikit.... Lalu, per September 2016 udah ada sistem yang lumayan ngefek dari segi waktu. Ini dia ;















Prinsipnya, kita harus selalu bawa [ASLI & Fotocopy] :
1. Surat rujukan dari Puskesmas/RS yang bersangkutan
2. Kartu BPJS,
3. Kartu pasien RS Cicendo,
4. Bukti bayar BPJS,
5. KTP
6. KK

Waktu itu, belum ada sistem diatas, jadi semuanya makan waktu. Pokonya siap kosongin 1 hari full ya, biar kita ikhlas ngejalanin disananya [heuheu..naoon deui].

Sebagai informasi, No antrian pendaftaran Poliklinik Reguler ini ada 3 jenis ;
1. A untuk anak-anak, Misal : A49
2. B untuk pasien yang datang tanpa melakukan sms sebelumnya, Misal : B17
3. C untuk pasien jalur sms, Misal : C84

Udah ketebak dong yang antrinya paling lamaaa adalah jalur B !
Jadi usahakan kita sudah SMS minimal 1 hari sebelum kita berobat ya...

Di loket pendaftaran ini, pertamanya kita akan selalu ditanya,"Mau kebagian apa?", berhubung saya sudah tau bahwa mata saya ada katarak, karena sebelumnya saya sudah "curi start" berobat ke Poliklinik Paviliun, otomatis saya jawab "ke bagian katarak" nanti mereka yang akan ngisi & mengatur Map Rekam Medis kita. Dan kita hanya diminta untuk tanda tangan di Surat Elegibilitas Peserta. kertasnya kecil gitu, trus kita dikasi lembar warna kuningnya. Seperti photo dibawah ini :

Ini dia penampakan SURAT ELEGIBILITAS. 

Kertas kuning ini semacam surat sakti untuk kita disana, yang berlaku hanya untuk hari itu saja. Begitu selesai, kita akan diberi tau ke lantai berapa, sesuai poli yang kita tuju. Kalau saya, bagian Katarak ada di lantai 2.



Poli Katarak

Di depan Poli Katarak kita duduk dengan pemandangan ini :


Setelah 1 jam nunggu, akhirnya nama saya dipanggil oleh dokter residen (seperti yang sudah saya jelaskan di postingan sebelumnya). Dan masuk ke ruangan yang gelap tapi luas. Disana kita di periksa tekanan bola mata & koreksi mata.
Kemudian diperiksa oleh beberapa dokter residen lain yang kemudian saling berdiskusi didepan saya, ada yang serius, ada yang cekikikan, dan ya jujur saja, saya seperti kelinci percobaan. heu...
Intinya adalah mata saya tidak bisa dioperasi karena ada Infeksi.
Poli Katarak bilang "Infeksinya diobatin dulu, setelah sembuh, baru bisa operasi katarak" saya manut, dan mereka antar saya ke poli Infeksi.


Poli Infeksi

Masih di lantai 2 juga koq, sampe sana antri lagi dong... nunggu dipanggil suster untuk cek koreksi mata lagi, lanjut antri lagi nunggu dipanggil dokter (lagi). Proses sampe disini itu bisa makan waktu 1-2 jam sendiri lho... Sependek pengalaman saya 6 bulan di PoliReguler, bisa lama banget gitu karna dokter residennya sedikit yg aktif nanganin pasien, banyaknya mreka nunggu dokter kepala/dokter seniornya dateng, biar bisa ambil keputusan. Kebayang kan pasien numpuknya kyk gimana klo dokter kepala/dokter seniornya lagi ada operasi/seminar/belom dateng entah karna apa. *kalo ngebayanginnya lagi suka emosi sendiri*

Balik ke cerita, setelah 1 jam menunggu, akhirnya saya dipanggil & ditangani oleh dokter residen. Priksa priksa, sampai dokter residennya bilang  "Lha ini kataraknya kudu diambil dulu bu, baru Peradangannya bisa kita obatin" eaa...
Saya seperti.... kelinci percobaan yang lagi di ping pong in. Hiks...

Long story short, akhirnya : Infeksinya diobatin dulu. Kalau bola mata udah tenang, baru bisa ditindak (di operasi katarak).

Kalau suami bilang, sama aja dengan "jangan cabut gigi, kalau lagi sakit gigi"


Bacanya simple ya, padahal aslinya mah... heuuuuu.....



Lanjuuuut,...

Sejak Maret 2016 saya berobat jalan untuk menyembuhkan Infeksi atau Peradangan yang ada di mata kanan saya saja. Kasus saya, mata kanan saya selain ada katarak, juga ternyata kena peradangan juga, namanya peradangan Uveitis. Si Uveitis ini ada berbagai macam jenisnya, saya kena yang Anterior. Jadi penyakit peradangan saya namanya adalah Uveitis Anterior.

Nah,... obatnya berbagai macam juga,... ada tetes dan ada salep.
Progres tiap bulannya adalah durasi netesinnya semakin lama semakin sedikit. Misal, pertama pakai obat tetes dosisnya sehari 6x (disertai jam jam jadwal penetesannya) makin lama dosis penetesannya jadi sehari 1x. Sama halnya dengan jadwal kunjungan berobat. Dari mulai 1 minggu sekali sampai 3 bulan sekali.

Salep Mata yang dipake waktu mata saya merah kena iritasi



Obat Peradangan yang setia dari awal sampe akhir Pasca Operasi.



Ini juga termasuk yang setia ngobatin peradangan dari awal sampe akhir Pasca Operasi

Kalau di Apotek Cicendo kehabisan obat, kita akan dikasih resep seperti ini, untuk ditebus diluar RS Cicendo. Biasanya saya tebus di Apotek persis sebelah RS Cicendo. Alhamdulillah selalu ada, disini kita bayar sendiri (non BPJS)

Ya, memang mata ini pengobatannya lamaaa banget. Saya pernah sampai di titik jenuh. Pernah hampir nyerah, karena cape, mana sering ninggalin bayi, dan bosen dengan rutinitas : antri pendaftaran, antri poli, nebus resep ke apotek yang mana kudu fotocopy Resep Dokter + Surat Kuning itu lho, lanjut ke loket 10 untuk minta cap (disini antrinya manusiawi) laluuu...  antri juga di tempat foto copy annya, heuheu.... mana sering main sikut, srobot srobot, bikin kzl. Belom lagi yang terakhir dari rangkaian antri-antrian adalah : antri di Apotek untuk nebus obat. Bisa 3 jam sendiri untuk antri Apotek ini. *PilkitaManaPilkita*

Kalau lagi bawa Hanz, saya ambil obatnya dibesokin. Begitu dapet no antri di apotek, saya langsung pulang. Besok paginya diambil oleh suami. Pengalaman saya selama berobat di Cicendo Poliklinik Reguler dari awal sampe akhir terima obat, durasi waktu paling cepet 5 jam, dan paling lama 9 jam. *tenggakmadu*


Sebenernya, ada juga masa-masa saya eling, hehehe.. artinya saya menerima kondisi dan penanganan yang akan dihadapi,... dijalanin aja gak usah banyak protes, namanya juga BPJS... ada masa-masa saya merasa masih beruntung tinggal di Bandung, dekat dengan RS Cicendo, karena mayoritas adalah pendatang dari luar kota Bandung. Rumah Sakit Cicendo ini kan tingkat propinsi ya, jadi dari berbagai macam daerah dateng. Saya sering diajak ngobrol sama beberapa sepuh yang dateng sendirian dan kadang juga diantar oleh cucunya, dari mulai Garut, Lampung, Banjaran, Subang, Bogor, Aceh, sampai Kupang NTT. Mereka sudah tua tapi masih semangat dateng jauh-jauh untuk ikhtiarin matanya. Banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari setiap kejadian, memang gak melulu sesuai dengan harapan, tapi darimana kita belajar kalau gak dari masalah yang dikasih ? Satu yang saya inget dari suami, "Sebenarnya setiap masalah itu Netral. Kita yang nentuin dia jadi positif atau negatif". Kalau bukan karena anak-anak, saya mungkin udah nyerah di 3 bulan pertama. Yang paling sedih ada kasus yang 30 menit lagi akan operasi tapi karna tekanan darah tinggi, mereka jadi batal untuk operasi dan harus pulang ke rumahnya... di Lampung. Kebayang gak sih energinya ? trus ada bayi baru lahir kena glukoma. Bayi yang gak berdaya, cuma bisa tidur sama nangis itu di depan mata. Merintih mungkin sakitnya gak ketahan, sementara ibunya keletihan... Gustiii... Ngedenger ceritanya aja saya seriiiing baper sampe bikin mewek, kyk ketampar bolak balik, karna saya koq ternyata gak bersyukur pisan, dll....

Belom lagi prosedur untuk Operasi itu dari A sampai Z. Cek ina inu... sampe takjub bisa sekompleks itu.
Nah, cerita prosedur operasinya di postingan selanjutnya ya...


Kakak Hudzai nemenin Ummi antri sambil ngabuburit (waktu itu lagi Bulan Ramadhan)

Poli Infeksi. Biasanya Dokter Kepala (Spesialis) duduk paling ujung kiri situ.
Ini dia dokter spesialisnya, yang dari awal nanganin saya dari mulai USG Mata di Paviliun sampai berobat jalan di jalur Reguler BPJS.

Selalu nemenin Ummi, bayi merah yang gak pernah rewel sekalipun. Alhamdulillah.

Ini dia kecil-kecil cabe rawit. 1 tetesnya aja udah bikin seluruh badan, tangan, kaki saya bintik-bintik merah. Baru pertama kali ini saya alergi obat. Jadi, saya abadikanlah ya biar gak lupa nama obatnya juga sih hehehe...




Saturday, January 21

Pengalaman Berobat Mata di Cicendo #1

Assalamualaikum, hai semua,... mau sharing tentang pengalaman tahun 2016 lalu, waktu saya berobat jalan, sampai akhirnya operasi mata di Rumah Sakit Cicendo, Bandung. Semoga bermanfaat ya, untuk yang akan berobat kesana. Karna saya ngerasain minim info untuk berobat seputar Mata. Disclaimer, some of the doctors’ name and hospitals are not mentioned to avoid unwanted things. Mohon maaf juga karna postingannya akan panjang sekali. Jadi, akan saya bagi beberapa tahap ya... Here we go,...


Februari, 2016

[Suka bingung mulai darimana] Sekitar tahun 1997 mata saya sudah minus. Terutama mata kanan punya minus yang lebih besar dibanding mata kiri. Sejak saat itu, setiap tahun saya suka cek mata ke dokter S di Cihapit. Namun sejak saya pindah ke luar kota, wes blas saya gak pernah cek mata lagi... Terakhir ke Cihapit sekitar tahun 2005. Long story short, sampai akhirnya saya punya anak ke -2 tahun 2016.
Nah, setelah melahirkan anak yang ke-2 (Januari 2016) penglihatan mata kanan saya semakin menurun. Menjadi 1 Dimensi. Tidak ada Fokus. Abu-abu semua. Burem sebagian, lalu burem semua, sampai gak bisa liat apapun. Bisa dibilang "buta sebelah". Satu sisi,  Alhamdulillah, penglihatan mata kiri saya normal. Jadi, saya masih bisa lihat walo tanpa kacamata. Jomplang banget pokonya.


Rumah Sakit Cicendo 

Berbekal keluhan diatas, yang semakin lama semakin mengganggu aktifitas, akhirnya kita (saya dan suami juga Hanz bayi merah 1 bulan yang anteng digendongan) pergi ke RS Cicendo untuk cek mata kanan saya. Kenapa ke Cicendo ? Karna saya gak nemu rumahnya (tempat praktek) dokter S lagi di Cihapit, udah jadi rumah makan apalah itu.. saya googling gak berhasil juga ketemu dimana lagi prakteknya. Seinget saya beliau dulu pernah bilang praktek di RS Borromeus, tapi saya gak follow up lagi. Jadilah kita mutusin langsung ke Cicendo aja.

Sebagai tambahan informasi, RS Mata Cicendo ini terdiri dari 2 Poliklinik, yaitu :
1. Poliklinik Reguler
2. Poliklinik Paviliun

Bedanya apa ?  kalau Poliklinik Reguler, awalnya ditangani oleh dokter-dokter residen, sedangkan kalau Poliklinik Paviliun ditangani langsung oleh dokter spesialis.
Untuk PoliReguler, kenapa saya bilang awalnya ditangani oleh dokter residen, karena di akhir pemeriksaaan, keputusan kondisi mata & obat apa saja yang akan diberikan seringnya oleh dokter spesialis (yang biasanya dateng ke PoliReguler diatas jam 11). Detailnya ada di postingan selanjutnya ya...

Kalau informasi pasien lengkapnya ada di web : cicendoeyehospital.org dari mulai Call center, SMS antrian, jadwal pelayanan poliklinik sampai jadwal praktek dokter.

Balik ke cerita saya ya, waktu itu saya dan suami dateng sekitar jam 10, kita langsung ke bagian Poliklinik Paviliun [Pintu Depannya persis ditengah Gedung]. Kita akan disambut petugas yang biasanya perempuan berjilbab, dia akan membantu kita dengan memijit tombol layar sentuh sampai keluar kertas nomor antrian. Karena ini pertama kali berobat, saya diberikan lembaran kertas yang harus diisi. Begitu dapet nomor antrian, kita antri di depan Pendaftaran, gak jauh dari pintu masuk tadi, kita tinggal maju lewatin minimarket gitu, lalu belok kanan.
Syarat pendaftaran untuk pasien baru, kita hanya menyerahkan :
1. Fotocopy KTP
2. Bayar Rp 155.000 (sekitaran segitu, pastinya lupa).

Selesai Input data oleh bagian pendaftaran, kita dikasih Kartu Berobat, warna Hijau, seperti photo dibawah.


Sekitar 20 menit kemudian, saya dipanggil suster untuk Pemeriksaan :
1. Tekanan Darah,
2, Berat badan,
3. Tinggi badan,
4. Test mata di alat pengukuran yang entah apa namanya
5. Test Visualisasi (membaca huruf & angka), kita masuk ke ruang Refraksi (ruangannya gelap gitu)
6. Test Tekanan bola mata.
Semuanya dicek di ruangan yang sama. Jadi, kita gak perlu kemana-mana lagi.

Setelah diperiksa, kita nunggu dipanggil dokter. Karna saya pasien baru, saya gak tau dokter mana yang compatible untuk kasus saya, jadi saya gak bisa milih dokter ketika ditanya suster. Akhirnya nama saya dipanggil sekitar jam 2 an (Kalo diliat-liat, saya adalah pasien terakhir hari itu, karna ruangan Paviliun sudah kosong mlompong. Yang sliweran cuman suster-suster dan beberapa dokter, yang belakangan akhirnya saya tau kalau ternyata Paviliun memang tutupnya jam 2). Oya, di Paviliun ini ada semacam rak buku mini gitu, isinya ada novel, buku motivasi, sampai ensiklopedia untuk dewasa. Lumayan kan daripada cengo pas antri nunggu dipanggil dokter.

Salah satu tempat favorit. Ngadep taman, sambil baca buku.

Bertemulah untuk pertama kalinya saya dengan dokter SH. Yang belakangan saya tau, beliau adalah kepala dokter bagian Infeksi. Begitu duduk dan mata saya diperiksa bentar, beliau langsung bilang spontan setengah kaget "Wah ! ini katarak nih" Jujur saya kaget dan speechless. Whaaaaaaaat ? Katarak ? Jauh bener dari dugaan saya sebelumnya... kaki saya langsung lemes. Hanz untung anteng tidur digendongan saya kenyang ngAsi.
Setelah diobservasi ternyata katarak saya sudah tebal jadi harus segera di operasi. Karena Jam Praktek di Paviliun sudah tutup, maka kita diajak dokter SH untuk konsultasi dengan beliau di ruangan Lasik, bagian depan RS Cicendo. Disana kita dijelaskan faktor penyebab katarak yang saya alami, intinya silent killer dan dari berbagai macam faktor, ya bakteri, ya virus yang belum tuntas di masa kecil saya, dari mulai bronchitis, sering nyeri sendi, trauma mata (ketonjok ato kebentur benda keras) sampai gigi keropos. Itu ngaruh banget ternyata ke Mata kita lho... Makannya beliau tanya, sebelum kesini pernah berobat ke Dokter mana, karena riwayat rekam medis saya punya pengaruh besar dan beliau perlu tau. Sampai akhirnya beliau minta saya untuk USG Mata saat itu juga. Lalu beliau memanggil dokter A untuk USG Mata saya, karena Poliklinik Paviliun sudah "tutup" sepi dan sunyi senyap, akhirnya saya dibawa suster cowo (apa sih namanya?) ke ruangan USG Mata. Hanz diserahkan ke abinya, lalu saya nunggu dokter A yang katanya lagi otw ke Paviliun, beberapa menit kemudian dokter A datang (sambil ngos-ngosan) dan memperkenalkan diri dengan cepat (dan rusuh) lalu nyuruh saya untuk tiduran dan memejamkan mata kanan. Beberapa kali periksa dengan alat USG yang dingin itu syaraf retina saya gak keliatan katanya, dan akhirnya beliau menyudahi dengan hasil USG yang bisa kita dapet menit itu juga. Setelah USG saya balik lagi ngadep dokter SH... Lalu, solusinya beliau menyarankan untuk operasi melalui BPJS karena teknik, obat, dan alat yang digunakan sama dengan non BPJS. Kalau kita gak pake BPJS kurang lebih semuanya 15 juta. Sejak itulah kita manfaatin program BPJS.



Berobat Mata dengan BPJS

Sebenernya, pertengah bulan Januari, suami udah daftar online untuk BPJS kesehatan. Jadi ketika sepulang dari Cicendo, kita lengkapi semua data dan bayar premi per 3 bulannya. Begitu selesai input data dan beres bikin keanggotaannya,  Kartu BPJS kita print out di rumah. Mulailah kenalan dengan prosedur BPJS... dari mulai menelusuri Puskesmas, RS Pindad, dan akhirnya ke RS Cicendo.
[Udah bosen bacanya belom ?]


Puskesmas

Di Puskesmas antapani (kita kebagian yang di jalan Majalaya 2), kita diminta foto copy Kartu BPJS, Kartu Keluarga, dan KTP. Biar aman + hemat waktu, dokumen Asli dan fotocopynya dibawa ya.. Gak pake lama, kita lalu dikasih Kartu Berobat Pasien BPJS, warna kuning, seperti photo dibawah ini :


Kartu ini tiap berobat harus dibawa yah... Dan 1 Kartu ini berlaku untuk seluruh anggota keluarga. Jadi 1 Kartu ini untuk 1 Keluarga.

Balik lagi ke cerita awal, waktu itu kita lumayan lama antri dipanggil dokternya, sekitar 30 menitan. Saya gak diperiksa apapun, begitu duduk dokternya langsung tanya sakit apa, saya jelasin seperti diatas tadi dan kita langsung minta surat rujukan untuk dioperasi di RS Cicendo, hehe.. (iya emang saya pengennya cepetan aja gitu, males birokrasinyah heuheu) tapi ternyata gak bisa langsung (ke RS Cicendo), harus melalui RS terdekat dulu.
Pilihan untuk kita waktu itu ; RS Santo Yusuf, RS Ujung Berung, dan RS Pindad.
Oya, kalo mo ke Puskesmas datengnya mending dibawah jam 10 ya, karna pendaftaran di beberapa Puskesmas tutupnya jam 10. Balik ke pilihan RS ya,.. waktu itu karna kita fokusnya pingin segera operasi mata aja gitu di Cicendo, jadi asli gak kebayang sama RS RS an (heuheu..) akhirnya kita diskusi sama kakak ipar yang dokter, dan setelah mempertimbangkan berbagai hal,  pilihan kita jatuh ke RS Pindad. Dengan membawa bekal Surat Rujukan dari Puskesmas, kita langsung meluncur ke RS Pindad di hari yang sama.


Rumah Sakit Pindad

Waktu itu sekitar jam 2 sore kita sampai RS Pindad. Di RS Pindad inilah awal mulanya uji kesabaran kita dimulai, heuheu... buat yang udah paham prosedur BPJS mah pasti udah gak aneh ya... Setiba disana, ngeliat penuh sama orang-orang yang antri dll, kita milih membelah diri. Suami pulang jaga bayi, saya sendiri di RS Pindad. Karna udah pasti pilamaeun dan kesian bayi kalo ditinggal lama-lama. Saya langsung ke loket informasi, nanya tempat pendaftaran untuk pasien baru dimana, karna penuh banyak orang, saya gak bisa lihat dengan jelas plang-plang penunjuk arah. Gak perlu lama, mbak informasinya bilang "maaf bu, bagian pendaftaran sudah tutup. Bukanya dari jam 8 sampai jam 12"...  untungnya suami masih di parkiran jadi bisa pulang bareng lagi.

Hari berikutnya saya ke RS Pindad pagi-pagi sendirian. Karna suami jaga anak-anak kami dirumah. Pendaftaran lancar. Karna persyaratan dokumen yang saya bawa lengkap. Lalu kita dikasih Kartu Berobat RSU Pindad (Rumah Sakit Umum Pindad), warna Hijau, kyk photo dibawah ini :


Dari situ, saya ke bagian Poliklinik Mata, lalu... antri dong pastinya (heuheu). Di poli mata saya antri sekitar 1 jam. Sampai akhirnya diperiksa dan berdiskusi langsung dengan dokter mata yang sepakat mata saya katarak dan harus segera dioperasi. Namanya lupa euy, yang pasti kooperatif banget sampai bikin surat rujukan ke RS Cicendo pun sebelum saya minta. Alhamdulillah.... Keluar dari ruangan Poli, lanjut urus BPJSnya guna nebus surat rujukan. Antri lagi. Begitu dapet semacam surat bukti bayar BPJS kita ke bagian Admin gitu, nyerahin surat tersebut sambil nunggu Surat Rujukannya keluar. Kurang lebih nunggu 30 menitan. Begitu semua Surat Rujukan sudah ditangan, saya langsung pulang !
oya, sebagai tambahan informasi, Surat Rujukan ini berlakunya 1 bulan. Jadi usahakan sebelum 1 bulan kita sudah ke RS yang dituju ya !


Tips dari saya sebagai orang awam yang baru pakai BPJS ;
1. Siapin bacaan menarik,
2. Bawa cemilan & air minum sendiri dari rumah.
3. Siapin mental karena pilamaeun + kudu ekstra sabar.


Ok, pengalaman berikutnya ntar lagi yaa...



Wednesday, January 18

Bersegeralah wahai kawan !





'... berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada, pasti Alloh akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Alloh Maha Kuasa atas segala sesuatu.' [Al-Baqarah : 148]

'Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu, dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa.' [Ali'Imran : 133]

'Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Alloh dan rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Alloh, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Alloh mempunyai karunia yang besar.' [Al-Hadiid : 21]