Tuesday, February 21

Pengalaman Operasi Mata di Cicendo #4


Assalamualaikum !

hmmm.. maaf kelamaan updatenya, heuheu... oke lanjut ceritanya ya...


27 September 2016

Saya inget banget dipanggil suster di Ruang Dahlia itu jam 10 pagi.  Lalu saya digiring pake kursi roda oleh suster menuju gedung lain, lalu ke lantai 6. Suami masih ikut mendampingi. Sesampainya di lantai 6, mulai degdegan. karena suasananya terang dan dingin bener. Kita diminta ganti baju, pake baju operasi. Sampai disini aja pendamping boleh nemenin. Setelah itu saya diminta masuk ruangan lain, dan ternyata antriiii lagiiiii dooong... kirain bakal langsung tindakan.  saya duduk paling belakang, di depan saya ada lebih dari 20 orang yang lagi nunggu untuk operasi.. hmmfftt... Oia, jilbab dibuka, kita dikasih penutup kepala doang.. ini bikin baper, karena leher keliatan, saya nangis pelan mengutuki prosedur ini.. Alloh tidak tidur. Semoga saya diampuni.

Balik ke cerita, setelah nunggu 20 menitan, nama saya dipanggil, ternyata untuk diinfus, entah dikasih infusan apa saya udah gak konsen bawaannya pingin cepetan aja ini operasinya. Abis diinfus kita duduk lagi dengan selang menjuntai layaknya pesakitan. Nunggu dan nunggu lagi.... saya liat saya orang terakhir yang operasi hari itu. Nama saya dipanggil jam 12 siang, masih pakai kursi roda saya digiring suster ke ruang operasi klo gak salah ruangannya no.8... melintasi beberapa kamar operasi dengan dinginnya AC yang makiiin dingin bikin gak nyaman. Disini saya ketemu dengan kakak ipar yang qodarullah jadi dokter anestesi saya. Beliau meminta saya untuk tenang, rileks, dan banyak berdoa. gak lama pintu operasi kebuka lebar. Ruangannya besar dan gelap (yang saya rasain), lalu saya pindah ke kursi operasi, mirip kursi klo kita ke dokter gigi. Terdengar suara dokter SH, beberapa suster. Dan akhirnya dokter anestesi kedua bilang "Halo ibu Tessi, sebentar lagi akan dibius ya tapi lokal aja ya, kalo kerasa sakit segera bilang, banyak doa ya bu, mohon kerjasamanya ya" saya cuma bisa ngangguk. Sebelum saya dibaringkan, saya inget banget depan saya jam digital warna merah segede gaban menunjukan jam 12:00:17.

Sempet kaget juga ternyata pake bius lokal dan benar dugaan saya, kita dioperasi secara sadar. Bisa dibilang ini operasi cepet banget. telinga saya 100% denger semua percakapan yang berlangsung. dari mulai "Duh laper ih", "Ambil bvdf*&^$#@!" (obat keknya), "Kenapa sih baru sekarang ketemu", "Dasar ya dokter mah sok aya aya wae" dan lain sebagainya. Saya ? Alhamdulillah gak ngerasain sakit sama skali, cuma saya tau dan kerasa banget ada banyak tangan yang buka mata dan menyayat lensa mata saya, karna saya dilarang berkedip ! Gak lama saya denger "Alhamdulillah operasinya sudah berhasil ya bu Tessi" saya cuma bisa berdoa. begitu posisi badan saya didudukan kembali, saya liat jam depan saya menunjukan 12:15:08. Ya, Operasi katarak saya 15 menit. 15 menit untuk 7 bulan penantian. Alhamdulillah.

Read Carefully ya... ini benar adanya pemirsa.

Saya bisa bilang, Pasca operasi ini yang justru sungguh menyiksa. Sing lancar dan dikuatkan kesabarannya ya !

Ini obat diminum pra sampai pasca operasi dan obat ini yang bikin pipi saya kyk kena beri-beri. bapau lewat. Saya ngalamin pipi super jibeuh selama 5 bulan. 

Ini obat tambahan tetes pasca operasi. Gak perih sama sekali, malah nyegerin mata.
Pasca operasi, saya inep 1 hari. Jadi tanggal 29 September, saya pulang. Kontrol pasca operasi katarak adalah sehari setelah operasi, 3 hari setelahnya, 1 minggu setelahnya, 2 minggu setelahnya, 1 bulan setelahnya, sampai 2 bulan setelahnya.

Pada kunjungan saya ke 4 kalinya, yaitu kontrol mata 1 bulan setelah pasca operasi, saya mulai koreksi mata. Dilihat plus / minus nya. Dari bagian infeksi kita akan dapat surat pengantar untuk ke bagian refraksi di lantai 3. dibagian refraksi kita ikutin beberapa macem test. Entah namanya test apa aja, tapi sepertinya sudah prosedural. Dibagian ini gak begitu lama antrinya, Alhamdulillah. Final resultnya kita dapet 2 lembar kertas kecil. Yang 1 resep ukuran kacamata, yang 1 nya lagi surat keterangan Membutuhkan-Kacamata. Seperti ini,

Begitu surat ini ditangan rasanya lega bener...


Alhamdulillah kunjungan berobat saya ke Cicendo berakhir tangal 16 Februari 2017 kemarin. Dengan kondisi mata kanan yang semakin membaik, dan berfungsi dengan sebagaimana mestinya. In Shaa Alloh.

Semoga ke-4 postingan pengalaman saya bisa diambil pelajarannya ya, untuk yang akan dan sedang berikhtiar, in shaa Alloh. Semoga semua urusan dimudahkan, dan diberikan kekuatan untuk bersabar ngejalanin ikhtiarnya. Aamiin.


Monday, January 30

Pengalaman Operasi Mata di Cicendo #3

Assalamualaikum, selamat pagi !

lanjutin ceritanya lagi yaa...

Cek mata terakhir sama Dokter SH yang dari awal nanganin saya, karena beliau sendiri yang akan operasi mata saya. Bad newsnya adalah katarak saya semakin parah tapi infeksi udah gak ada dan bola mata sudah tenang, jadi bisa operasi segera.

Nah, prosedur operasi mata ini yang ternyata gak sesimple yang saya pikirin. Kita akan dihadapi dengan rangkaian test lab, heuheu... berdamai sejenak dengan jarum suntik yah... dari mulai cek darah & gula darah, tes urin, foto thorax, rekam jantung,  biometrik, cek penyakit dalam, sampei yang terakhir adalah anestesi. Semuanya gak seharian. Karena keburu tutup lab nya, jadi makan waktu  2 hari.
Tiap test ada beberapa yang hasilnya bisa langsung diambil. Jadi ngakalinnya dihari pertama kita cek yang hasilnya kudu diambil esok hari, kyk foto thorax di Radiologi, sama cek urin & darah.
Jadi pas hari ke-2 semua data penunjang operasi kita udah lengkap. Lanjut ke bagian yang nanganin kita, kasus saya ke Dokter residen bagian Infeksi. Dari situ kita mulai deh dijelasin prosedur pra operasinya... kyk misalnya :
1. Harus nginep sehari sebelum tanggal operasi.
2. Puasa 8 jam sebelum operasi.
3. Bawa dokumen seperti : Surat Rujukan dari RS sebelumnya, Kartu BPJS, KTP.
4. Bawa Hasil Foto Thorax sebelum operasi. [Hasil lab 7 test yang lain langsung ditaruh di map rekam medis kita kecuali hasil foto thorax kita, dunowhy..]
5. Mengisi data di buku [Nama, No hp, Tanggal Operasi, TTD]
Setelah proses diatas, kita akan diantarkan ke bagian Admission Center di sebelah kanan Pintu Masuk Poli Reguler [Ruangannya kaca semua], disana kita akan diserahkan untuk ngurusin kamar [kosong enggaknya] untuk kita nginep sehari pra operasi [tentunya sesuai kelas BPJS].

Salah satu contoh hasil test darah

Disinilah tempat kita disuntik dan difoto. Bagian Radiologinya dibelakang ya..

Tempat nunggu hasil Lab. ini kalau diperhatikan masih gedung lama Cicendo

Ini dia ruangan Admission Center. Di lantai dasar sebelah kanan Pintu Masuk Poli Reguler ya... Karena ruangannya kaca semua jadi silauuuu.....

Kalau ini bagian kita dicek Penyakit dalam. Sebelumnya kita ditensi dulu di meja Item kecil situ sama Perawatnya.

Ruang pemeriksaan Lab. Saya lupa dicek apanyah... saking banyak cek ini itu jadi aselik lupa.. maap. Heu..

Disini cek rekam jantung sama biometrik (kalo gak salah)

Sekali lagi, siapkan waktu 2 hari full kosong untuk  melengkapi prosedur operasi mata ini ya... karena setiap cek ini itu pasti antri dan makan waktu. Kalau mo sholat, disediakan Mesjid di sebelah gedung Cicendo. Cukup besar koq jadi keliatan langsung dari Lapangan parkir Motor&Mobil.

Setelah semuanya beres di bagian Admission Center, kita datang untuk tindakan Operasi.  Seperti biasa kita dateng ke RS Cicendo, print no antrian untuk ke loket pendaftaran [3 hari sebelumnya saya sudah SMS, jadi begitu dateng langsung dicetak sama bu Satpamnya], setelah dari loket pendaftaran kita dapet kaertas kuning, lanjut ke bagian Admission Center. Dari situ kita nunggu antrian untuk dipanggil melengkapi dan memastikan data dengan benar, gak lama kita diantar oleh pegawainya ke Ruangan tempat kita akan menginap.



Setelah sampe ke ruangan, mulei deh baper hehehhehe... karna sepiiiii, dingiiin, gak boleh keluar ruangan, makan juga gak napsu, pinginnya lekas operasi ajah gituh, kangen anak-anak dirumah #ehjadicurhat Ya aktifitas sehari sebelum operasi mah ; kita isi formulir gitu, ada kolom golongan darah, ditensi lagi, diukur beratbadan, tinggi badan, dll, dikontrol sama dokter residen, ditandai mata sebelah mana yang akan dioperasi, dijelaskan tentang puasa 8 jam. Cerita sedikit tentang puasa 8 jam itu yah, jadiii.. kita tidur malam seperti biasa, jangan lupa obat tetesnya ya.. nanti jam 2 pagi kita sahur sendiri, begitu jam 3 pagi saya harus sudah puasa, karena jadwal operasi untuk saya kemarin adalah jam 11 siang. 

Sampailah dihari yang menegangkan dinantikan ....

27 September 2016

Akhirnya setelah 7 bulan berobat jalan, saya maju untuk operasi mata. Sebagian dari saya lega, sebagian lagi cemas. Gak kebayang operasi mata macam mana, tapi buka youtube mo liat operasi mata juga skeri sendiri jadi gak pernah buka heuheu... kebayangnya operasi otak yang pernah saya tonton di Grey's Anatomy kita secara sadar dan tetap berkomunikasi... biusnya kek manaaahhh... bisa ngedip gaaaak... oke mulai lebay..

Dibawa pake kursi roda sama suter lewatin ini, kita akan naik lift menuju lantai 6 

Ceritanya bersambung yah, bayik udah banguuun.....

Monday, January 23

Pengalaman Berobat Mata BPJS di Cicendo #2

Yuhuuuu... lanjut lagi ceritanya yak...


Maret -  Agustus 2016

Setelah ngantongin Surat Rujukan dari Puskesmas & RSU Pindad, saya ke RS Cicendo (lagi). Kali ini gak ke Poliklinik Paviliun, tapi ke Poliklinik Reguler karena saya akan pakai jalur BPJS.

Cerita sedikit ya,... sudah jadi rahasia umum, kalo mo ambil nomer pendaftaran mending subuh. Dan ya, banyak banget yang bilang gitu ke saya selama disana. Tapi, setelah saya coba berbagai macam jam, hasilnya adalah... mo jam berapapun kita dateng, pulangnya selalu lepas Dzuhur (diatas jam 12). Untuk menyiasati hal itu, saya selalu datang jam 9.30-9.50. Karna ambil No Pendaftaran ditutup jam 10. Pokonya mepet waktu tutup, biar jeda waktu dipanggil ke loket pendaftarannya gak terlalu lama. Jangan lupa siapin stock sabar yaa...

Kalau kita mau ke Poliklinik Reguler, pintu masuknya di sebelah kiri gedung. Begitu masuk kita ambil no antrian pendaftarannya di Satpam, sebelah kiri pintu masuk. Waktu itu RS Cicendo lagi di renovasi a.k.a kuriak jadi lumayan hareudang dan rada sumpek karna penuh orang, kipas angin dikit....

Ini sisi Gedung sebelah kiri RS Cicendo

Ini dia Pintu masuk Poliklinik Reguler

Pintu Masuk Poliklinik Reguler

Ambil no Antrian disini ya, persis sebelah kiri Pintu Masuk Poliklinik Reguler

Loket Informasi ini juga posisinya sebelah kiri Pintu Masuk Poliklinik Reguler, gak jauh dari Bapak Satpam tadi (hihi)


 Sebagai informasi per September 2016 udah ada sistem yang lumayan ngefek dari segi waktu. Ini dia ;








Prinsipnya, kita harus selalu bawa [ASLI & Fotocopy] :
1. Surat rujukan dari Puskesmas/RS yang bersangkutan
2. Kartu BPJS,
3. Kartu pasien RS Cicendo,
4. Bukti bayar BPJS,
5. KTP
6. KK

Waktu itu, belum ada sistem diatas, jadi semuanya makan waktu. Pokonya siap kosongin 1 hari full ya, biar kita ikhlas ngejalanin disananya [heuheu..naoon deui].

Sebagai informasi, No antrian pendaftaran Poliklinik Reguler ini ada 3 jenis ;
1. A untuk anak-anak, Misal : A49
2. B untuk pasien yang datang tanpa melakukan sms sebelumnya, Misal : B17
3. C untuk pasien jalur sms, Misal : C84

Udah ketebak dong yang antrinya paling lamaaa adalah jalur B !
Jadi usahakan kita sudah SMS minimal 1 hari sebelum kita berobat ya...

No Antrian A,B,C selalu terpampang nyata di layar atas situ tuuuh 

Di loket pendaftaran, pertamanya kita akan selalu ditanya,"Mau kebagian apa?", berhubung saya sudah tau bahwa mata saya ada katarak, karena sebelumnya saya sudah "curi start" berobat ke Poliklinik Paviliun, otomatis saya jawab "ke bagian katarak" nanti mereka yang akan ngisi & mengatur Map Rekam Medis kita. Dan kita hanya diminta untuk tanda tangan di Surat Elegibilitas Peserta. kertasnya kecil gitu, trus kita dikasi lembar warna kuningnya. Seperti photo dibawah ini :

Ini dia penampakan SURAT ELEGIBILITAS. 

Kertas kuning ini semacam surat sakti untuk kita disana, yang berlaku hanya untuk hari itu saja. Begitu selesai, kita akan diberi tau ke lantai berapa, sesuai poli yang kita tuju. Kalau saya, bagian Katarak ada di lantai 2.

Loket Pendaftaran Poliklinik Reguler RS Cicendo per Januari 2017



Poli Katarak

Di depan Poli Katarak kita duduk dengan pemandangan ini :






Setelah 1 jam nunggu, akhirnya nama saya dipanggil oleh dokter residen (seperti yang sudah saya jelaskan di postingan sebelumnya). Dan masuk ke ruangan yang gelap tapi luas. Disana kita di periksa tekanan bola mata & koreksi mata.
Kemudian diperiksa oleh beberapa dokter residen lain yang kemudian saling berdiskusi didepan saya, ada yang serius, ada yang cekikikan, dan ya jujur saja, saya seperti kelinci percobaan. heu...
Intinya adalah mata saya tidak bisa dioperasi karena ada Infeksi.
Poli Katarak bilang "Infeksinya diobatin dulu, setelah sembuh, baru bisa operasi katarak" saya manut, dan mereka antar saya ke poli Infeksi.


Poli Infeksi





Masih di lantai 2 juga koq, sampe sana antri lagi dong... nunggu dipanggil suster untuk cek koreksi mata di ruang Visus, lanjut antri lagi nunggu dipanggil dokter (lagi). Proses sampe disini itu bisa makan waktu 1-2 jam sendiri lho...

Ini dia Ruang Visusnya

Sependek pengalaman saya 6 bulan di PoliReguler, bisa lama banget gitu karna dokter residennya sedikit yg aktif nanganin pasien, banyaknya mreka nunggu dokter kepala/dokter seniornya dateng, biar bisa ambil keputusan. Kebayang kan pasien numpuknya kyk gimana klo dokter kepala/dokter seniornya lagi ada operasi/seminar/belom dateng entah karna apa. *kalo ngebayanginnya lagi suka emosi sendiri*

Balik ke cerita, setelah 1 jam menunggu, akhirnya saya dipanggil & ditangani oleh dokter residen. Priksa priksa, sampai dokter residennya bilang  "Lha ini kataraknya kudu diambil dulu bu, baru Peradangannya bisa kita obatin" eaa...
Saya seperti.... kelinci percobaan yang lagi di ping pong in. Hiks...

Long story short, akhirnya : Infeksinya diobatin dulu. Kalau bola mata udah tenang, baru bisa ditindak (di operasi katarak).

Kalau suami bilang, sama aja dengan "jangan cabut gigi, kalau lagi sakit gigi"


Bacanya simple ya, padahal aslinya mah... heuuuuu.....



Lanjuuuut,...

Sejak Maret 2016 saya berobat jalan untuk menyembuhkan Infeksi atau Peradangan yang ada di mata kanan saya saja. Kasus saya, mata kanan saya selain ada katarak, juga ternyata kena peradangan juga, namanya peradangan Uveitis. Si Uveitis ini ada berbagai macam jenisnya, saya kena yang Anterior. Jadi penyakit peradangan saya namanya adalah Uveitis Anterior.

Nah,... obatnya berbagai macam juga,... ada tetes dan ada salep.
Progres tiap bulannya adalah durasi netesinnya semakin lama semakin sedikit. Misal, pertama pakai obat tetes dosisnya sehari 6x (disertai jam jam jadwal penetesannya) makin lama dosis penetesannya jadi sehari 1x. Sama halnya dengan jadwal kunjungan berobat. Dari mulai 1 minggu sekali sampai 3 bulan sekali.

Salep Mata yang dipake waktu mata saya merah kena iritasi



Obat Peradangan yang setia dari awal sampe akhir Pasca Operasi.



Ini juga termasuk yang setia ngobatin peradangan dari awal sampe akhir Pasca Operasi

Kalau di Apotek Cicendo kehabisan obat, kita akan dikasih resep seperti ini, untuk ditebus diluar RS Cicendo. Biasanya saya tebus di Apotek persis sebelah RS Cicendo. Alhamdulillah selalu ada, disini kita bayar sendiri (non BPJS)

Ya, memang mata ini pengobatannya lamaaa banget. Saya pernah sampai di titik jenuh. Pernah hampir nyerah, karena cape, mana sering ninggalin bayi, dan bosen dengan rutinitas : antri pendaftaran, antri poli, nebus resep ke apotek yang mana kudu fotocopy Resep Dokter + Surat Kuning itu lho, lanjut ke loket 10 untuk minta cap (disini antrinya manusiawi) laluuu...  antri juga di tempat foto copy annya, heuheu.... mana sering main sikut, srobot srobot, bikin kzl. Belom lagi yang terakhir dari rangkaian antri-antrian adalah : antri di Apotek untuk nebus obat. Bisa 3 jam sendiri untuk antri Apotek ini. *PilkitaManaPilkita*

Kalau lagi bawa Hanz, saya ambil obatnya dibesokin. Begitu dapet no antri di apotek, saya langsung pulang. Besok paginya diambil oleh suami. Pengalaman saya selama berobat di Cicendo Poliklinik Reguler dari awal sampe akhir terima obat, durasi waktu paling cepet 5 jam, dan paling lama 9 jam. *tenggakmadu*


Sebenernya, ada juga masa-masa saya eling, hehehe.. artinya saya menerima kondisi dan penanganan yang akan dihadapi,... dijalanin aja gak usah banyak protes, namanya juga BPJS... ada masa-masa saya merasa masih beruntung tinggal di Bandung, dekat dengan RS Cicendo, karena mayoritas adalah pendatang dari luar kota Bandung. Rumah Sakit Cicendo ini kan tingkat propinsi ya, jadi dari berbagai macam daerah dateng. Saya sering diajak ngobrol sama beberapa sepuh yang dateng sendirian dan kadang juga diantar oleh cucunya, dari mulai Garut, Lampung, Banjaran, Subang, Bogor, Aceh, sampai Kupang NTT. Mereka sudah tua tapi masih semangat dateng jauh-jauh untuk ikhtiarin matanya. Banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari setiap kejadian, memang gak melulu sesuai dengan harapan, tapi darimana kita belajar kalau gak dari masalah yang dikasih ? Satu yang saya inget dari suami, "Sebenarnya setiap masalah itu Netral. Kita yang nentuin dia jadi positif atau negatif". Kalau bukan karena anak-anak, saya mungkin udah nyerah di 3 bulan pertama. Yang paling sedih ada kasus yang 30 menit lagi akan operasi tapi karna tekanan darah tinggi, mereka jadi batal untuk operasi dan harus pulang ke rumahnya... di Lampung. Kebayang gak sih energinya ? trus ada bayi baru lahir kena glukoma. Bayi yang gak berdaya, cuma bisa tidur sama nangis itu di depan mata. Merintih mungkin sakitnya gak ketahan, sementara ibunya keletihan... Gustiii... Ngedenger ceritanya aja saya seriiiing baper sampe bikin mewek, kyk ketampar bolak balik, karna saya koq ternyata gak bersyukur pisan, dll....

Belom lagi prosedur untuk Operasi itu dari A sampai Z. Cek ina inu... sampe takjub bisa sekompleks itu.
Nah, cerita prosedur operasinya di postingan selanjutnya ya...


Kakak Hudzai nemenin Ummi antri sambil ngabuburit (waktu itu lagi Bulan Ramadhan)

Poli Infeksi. Biasanya Dokter Kepala (Spesialis) duduk paling ujung kiri situ.
Ini dia dokter spesialisnya, yang dari awal nanganin saya dari mulai USG Mata di Paviliun sampai berobat jalan di jalur Reguler BPJS.

Selalu nemenin Ummi, bayi merah yang gak pernah rewel sekalipun. Alhamdulillah.

Ini dia kecil-kecil cabe rawit. 1 tetesnya aja udah bikin seluruh badan, tangan, kaki saya bintik-bintik merah. Baru pertama kali ini saya alergi obat. Jadi, saya abadikanlah ya biar gak lupa nama obatnya juga sih hehehe...

Apotek Poliklinik Reguler.
Juara antrinya bisa 3 jam sendiri.

Kantin Poliklinik Reguler.
Lumayan banyak pilihan menu kalo lagi darurat laper & haus

FYI

Toilet di Lantai 2,  Poliklinik Reguler
Ini dia Loket 10. Si Kertas kuning selalu difotocopy setiap pergantian tindakan lalu disetor kesini.
Juga surat kontrol kita untuk berobat jalan yang harus dicap di loket ini setelah dapet dari dokter.

Disinilah biasanya antrinya bak uler naga panjangnya bukan kepalaaaaaaaang....